Cryptocurrency

Apa itu Cryptocurrency

Tutorial Bitcoin

Apa itu Cryptocurrency

Cryptocurrency adalah mata uang digital yang menggunakan kriptografi untuk mengamankan transaksinya. Sulit untuk membuat mata uang kripto palsu karena fitur keamanan ini. Fitur luar biasa dari mata uang digital apa pun, adalah kenyataan bahwa ia tidak dikeluarkan oleh bank sentral atau otoritas pemerintah, membuatnya kebal terhadap manipulasi pemerintah.

Ada lebih dari 17 juta bitcoin yang beredar pada Mei 2018, dengan total kapitalisasi pasar lebih dari $ 140 miliar. Keberhasilan Bitcoin telah memunculkan sejumlah cryptocurrency serupa yang disebut altcoin: Namecoin, Litecoin, PPCoin, dll.

Pro dan Kontra Cryptocurrency

Cryptocurrency memungkinkan untuk mentransfer dana antar pihak dan transfer ini dilakukan melalui penggunaan kunci publik dan pribadi sebagai alat keamanan. Transfer dana ini dilakukan dengan biaya pemrosesan nominal atau nol, memungkinkan pengguna untuk menghindari biaya selangit yang dibebankan oleh sebagian besar bank dan perantara keuangan lainnya untuk transfer tersebut.

Terlepas dari fakta bahwa harga mata uang kripto didasarkan pada penawaran dan permintaan, telah ditemukan bahwa nilai tukar mata uang kripto berfluktuasi secara luas karena sejumlah alasan.

Fitur anonim dari transaksi cryptocurrency membuat mereka rentan terhadap transaksi ilegal, seperti pencucian uang, perdagangan narkoba dan senjata, pendanaan teror, dan penggelapan pajak oleh penjahat. Namun, anonimitas transaksi memiliki sejumlah poin plus tersendiri. Cryptocurrency juga dianggap oleh beberapa ekonom sebagai fenomena yang lewat atau gelembung spekulatif yang dapat meledak kapan saja karena sifat virtual atau digitalnya. Bitcoin memang telah mengalami beberapa lonjakan eksponensial dan penurunan nilai secara tiba-tiba.

Cryptocurrency juga tidak sepenuhnya aman dari peretasan. Dalam masa hidup Bitcoin yang singkat, mata uang tersebut telah mengalami lebih dari 40 peretasan, termasuk beberapa peretasan yang nilainya mencapai $ 1 juta. Namun, banyak yang melihat cryptocurrency dengan harapan sebagai media pertukaran yang menjaga nilai, memfasilitasi pertukaran yang mudah, lebih likuid dan portabel daripada bullion, dan berada di luar lingkup bank sentral dan pemerintah.

Melalui banyak properti uniknya, cryptocurrency memungkinkan aplikasi menarik yang tidak dapat disediakan oleh sistem pembayaran tradisional mana pun.

Tidak ada mata uang kripto fisik, tetapi saldo diamankan dengan kunci publik dan pribadi. Saldo ini disimpan di buku besar publik, bersama dengan semua transaksi, yang diverifikasi oleh sejumlah besar daya komputasi.

Pada awal 2014, Inland Revenue Service AS menyatakan bahwa semua mata uang kripto, termasuk Bitcoin, akan dikenakan pajak sebagai properti daripada mata uang. Dinyatakan bahwa semua keuntungan atau kerugian dari mata uang yang disimpan sebagai modal akan diperlakukan sebagai keuntungan atau kerugian modal, sedangkan yang disimpan sebagai persediaan akan menarik keuntungan atau kerugian biasa.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *