Blockchain Bitcoin

Keuntungan dari Teknologi Blockchain

Tutorial Bitcoin

Keuntungan dari Teknologi Blockchain

Diyakini bahwa Blockchain adalah teknologi zaman baru yang merupakan solusi menunggu sejumlah masalah. Tidak ada keraguan bahwa ini adalah keajaiban baru di bidang komputasi.

Apa itu blockchain?

Sebuah blockchain pada dasarnya adalah daftar menerus tumbuh catatan, disebut blok . Blok-blok ini dihubungkan dan diamankan dengan menggunakan kriptografi. Setiap blok umumnya berisi hash kriptografi dari blok sebelumnya bersama dengan stempel waktu dan data transaksi. Berdasarkan desainnya, blockchain tidak mengizinkan modifikasi data.

Ini adalah buku besar terbuka dan terdistribusi yang mencatat transaksi antara pihak yang berbeda secara efisien dan dengan cara yang dapat diverifikasi dan permanen. Blockchain, seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah ini biasanya dikelola oleh p2p atau jaringan peer-to-peer secara kolektif mengikuti protokol untuk komunikasi antar node dan untuk memvalidasi blok baru. Setelah direkam, data di blok tertentu tidak dapat diubah tanpa konsensus dari mayoritas jaringan.

Blockchain Bitcoin

Dalam kasus bitcoin, blockchain adalah buku besar publik yang mencatat transaksi bitcoin. Ini diimplementasikan sebagai rantai blok . Setiap blok berisi hash dari blok sebelumnya hingga blok genesis yang merupakan blok pertama dari blockchain bitcoin. Namun ini dicapai tanpa otoritas pusat tepercaya: kerja blockchain dilakukan oleh jaringan node komunikasi yang menjalankan perangkat lunak bitcoin. Transaksi dari tipe pembayar A mengirimkan bitcoin B ke penerima pembayaran C yang disiarkan ke jaringan ini menggunakan aplikasi perangkat lunak yang ada.

Node dalam jaringan memvalidasi transaksi baru, menambahkannya ke salinan buku besar mereka, dan kemudian menyampaikan penambahan buku besar ini ke node lain. Setiap node jaringan menyimpan salinan blockchainnya sendiri. Kira-kira setiap 10 menit, grup baru dari transaksi yang divalidasi, satu blok, dibuat, dan ditambahkan ke blockchain, dan kemudian dengan cepat diterbitkan ke semua node jaringan. Ini memungkinkan perangkat lunak bitcoin untuk menentukan kapan jumlah bitcoin tertentu telah dibelanjakan, dan ini mencegah pengeluaran ganda di lingkungan yang terdesentralisasi. Perlu dicatat bahwa blockchain adalah satu-satunya tempat di mana bitcoin dapat dikatakan ada dalam bentuk yang tidak terpakai.

Teknologi Blockchain telah mengarah pada pengembangan mata uang digital baru seperti Bitcoin dan Litecoin yang tidak diterbitkan atau dikelola oleh pemerintah atau bank sentral mana pun di suatu negara. Ini membebaskan individu dari segala jenis kontrol dan perantara seperti sistem perbankan yang scam dan dapat runtuh. Ini juga menyebabkan teknologi komputasi terdistribusi seperti Ethereum, yang telah memperkenalkan kontrak pintar.

Blockchain adalah replikasi, teknologi buku besar bersama yang memungkinkan setiap peserta di jaringan untuk melihat buku besar dan membuat perubahan. Ini adalah open source, menurunkan biaya, meningkatkan efisiensi, meningkatkan aksesibilitas, mengatasi tantangan bisnis yang menarik dan topikal di spektrum yang luas. Hyperledger dari Linux Foundation adalah sebuah proyek yang mengembangkan teknologi buku besar bersama berstandar terbuka dan open source.

Saat ini, konsumen menuntut transparansi mengenai produk dan pembuatannya. Pemerintah memerlukan lebih banyak informasi tentang rantai pasokan perusahaan, dengan hukuman untuk ketidakpatuhan. Dalam skenario seperti itu, teknologi blockchain berjanji untuk memberikan harapan seperti itu. Ini memungkinkan transfer digital nilai atau properti yang aman di seluruh rantai pasokan.

Keuntungan dari Teknologi Blockchain

Berikut ini adalah keuntungan dari Teknologi Blockchain –

  • Transaksi sekarang dapat diverifikasi, melarang pihak mana pun untuk membuat perubahan
  • Efisiensi yang lebih besar dicapai melalui transparansi yang lebih besar
  • Konsumen telah diberdayakan untuk melakukan pembelian yang terinformasi
  • Sekarang pemerintah dapat memperoleh informasi yang andal.

Banyak ahli percaya bahwa teknologi blockchain dapat digunakan dalam pemungutan suara online, crowdfunding, dan teknologi baru lainnya serta ide-ide baru. Lembaga keuangan besar seperti JP Morgan Chase yakin bahwa cryptocurrency dapat menurunkan biaya transaksi dan membuat pemrosesan pembayaran lebih efisien.

Bitcoin adalah salah satu implementasi paling populer dan sukses dari teknologi blockchain. Ini adalah cryptocurrency open source yang menggunakan komputasi peer-to-peer terdistribusi. Tidak perlu otoritas pusat untuk mengelola jaringan bitcoin. Itu dibuat oleh seseorang atau kelompok dengan nama samaran Satoshi Nakamoto . Transaksi di jaringan ini diverifikasi oleh algoritme bukti kerja pada komputer yang menjalankan perangkat lunak penambangan.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *